7 Cara Untuk Deteksi Pelanggaran Data Secepat Mungkin

Salah satu prinsip terpenting keamanan perusahaan adalah kemampuan tercepat dalam deteksi pelanggaran data. Sayangnya, banyak organisasi yang mengalami pelanggaran tidak akan mempelajarinya selama berbulan-bulan, atau bahkan bertahun-tahun. Sementara itu, serangan cyber saat ini cepat dapat menyebabkan kerusakan yang signifikan pada perusahaan dan pelanggannya.

Cara Deteksi Pelanggaran Data Secepat Mungkin

Deteksi Pelanggaran Data Awal

Berikut adalah tujuh cara untuk membantu perusahaan cepat mendeteksi pelanggaran data sebelum menyebabkan kerugian yang meluas:

  1. Mendapatkan Ahli Keamanan Cyber yang Benar

    Untuk berhasil menghadapi meningkatnya jumlah serangan cyber, perusahaan membutuhkan personil cybersecurity yang terampil yang memahami lingkungan cyberthreat saat ini dan semakin berkembang. Dengan staf keamanan yang tepat, perusahaan akan lebih siap untuk dapat cepat mendeteksi serangan.
    Meskipun ada kekurangan ketrampilan yang serius pada profesional keamanan, masih banyak langkah yang dapat dilakukan organisasi untuk mengisi kesenjangan.

    Perusahaan yang cerdas semakin banyak melakukan outsourcing keamanan infrastruktur IT setidaknya untuk beberapa kebutuhan keamanan mereka. Bermitra dengan penyedia jasa managed service adalah taktik lain, dan menggunakan alat keamanan yang dirancang khusus untuk mengatasi kekurangan juga akan membantu.

  2. Tetap Update Dengan Isi Kejahatan Cyber

    Mengetahui siapa yang berada di balik ancaman yang Anda hadapi dan memahami motivasi mereka akan membantu Anda menerapkan langkah-langkah keamanan untuk menempatkan penjahat dunia maya secara defensif. Hacker tanpa henti dan terus menggunakan sarana baru untuk menembus jaringan. Studi menunjukkan bahwa pembuat malware membuat lima program malware baru setiap detik. Oleh karena itu, metode pencegahan lawas tidak akan tahan terhadap serangan saat ini.

    Jika sebuah organisasi terus berusaha mengikuti metode cybercrime terbaru, mereka akan dapat segera mendeteksi adanya pelanggaran dengan cepat. Baris pertama pertahanan adalah memahami di mana dan bagaimana serangan cyber terjadi. Sehingga perusahaan dapat menerapkan kontrol dan sumber daya yang sesuai. Tetap up to date melalui keterlibatan aktif, pendidikan yang tepat, dan memiliki mitra jasa keamanan IT yang tepat.

  3. Kerahkan Peralatan Modern untuk Deteksi Pelanggaran Data

    Selain menjaga sistem, server, dan patch aplikasi, sangat penting untuk menerapkan alat deteksi pelanggaran yang modern. Meskipun anggaran keamanan meningkat selama beberapa tahun terakhir, banyak organisasi masih membeli dan menerapkan teknologi lama. Sayangnya, produk lama tersebut tidak lagi efektif dalam deteksi pelanggaran data saat ini. Penyerang hari ini menggunakan metode baru yang tidak terdeteksi oleh sistem keamanan lama.

    Teknologi deteksi pelanggaran data yang mutakhir saat ini sangat efektif untuk menemukan serangan balik yang akan dilakukan. Alat modern juga mengumpulkan, mengkonsolidasikan dan menyajikan data kejadian secara otomatis dan mudah dimengerti. Ini secara dramatis mengurangi waktu yang dibutuhkan tim keamanan untuk mengenali serangan cyber dan mengambil langkah untuk menguranginya.

  4. Tingkatkan Intelejensi Ancaman Global

    Tidak ada yang berhasil mengalahkan cybercrime hari ini secara sendiri. Dengan memanfaatkan intelijen ancaman yang dihasilkan oleh organisasi lain di seluruh dunia, Anda akan memiliki keuntungan besar jika harus segera mendeteksi pelanggaran data. Sebuah laporan baru-baru ini, The SANS State of Cyber ​​Threat Intelligence Survey: menemukan bahwa organisasi yang secara efektif menggunakan pengalaman intelijen cyber mengalami sejumlah keuntungan:

    ∗ 71% melihat peningkatan visibilitas menjadi ancaman baru
    ∗ 48% mengurangi jumlah insiden melalui deteksi dini dan pencegahan
    ∗ 58% mengalami waktu respon yang lebih cepat dan akurat
    ∗ 54% mengatakan bahwa hal itu membantu mendeteksi ancaman yang tidak diketahui yang sebelumnya tidak mereka sadari

    Salah satu tantangan untuk menggunakan intelijen ancaman eksternal adalah banyaknya data yang akan diolah. Menggunakan produk canggih yang secara otomatis memberikan kesimpulan intelijen ancaman global akan sangat membantu.

  5. Lakukan Real Time Monitoring Untuk Keseluruhan Prioritas

    Untuk mendeteksi dan menyelidiki insiden keamanan dengan lebih efisien, analis keamanan memerlukan visibilitas yang komprehensif dan dapat menjadi indikator utama. Selain telemetri tingkat jaringan, staf keamanan memerlukan visibilitas penuh terhadap log dan kejadian pada infrastruktur, aplikasi, dan sistem keamanan yang mendasarinya. Kontrol yang efektif untuk gateway mitra atau pemasok juga harus ada.

    Saat berhadapan dengan perangkat lunak perusak, visibilitas langsung terhadap apa yang terjadi di setiap host tertentu sangat penting. Alat deteksi pelanggaran perlu memprioritaskan peringatan dan memudahkan analis untuk dengan cepat memvisualisasikan keseluruhan konteks setiap kampanye serangan.

  6. Pantau Seluruh Serangan

    Produk deteksi malware konvensional hanya memberikan visibilitas ancaman point-in-time. Mereka menghasilkan notifikasi saat kejadian individual terjadi. Tapi ini sering mengakibatkan analis keamanan mengejar tak terhitung jumlah lansiran yang tidak relevan. Serangan cyber modern sering terjadi dalam waktu lama, berlanjut melalui beberapa tahap rantai pembunuhan maya. Serangan berkelanjutan ini cenderung tidak terdeteksi dalam peringatan harian yang terlalu banyak.

    Perusahaan harus berfokus pada deteksi serangan keseluruhan dan bukan hanya lansiran individu yang cenderung menemukan pelanggaran sejak awal dalam prosesnya. Mereka juga akan menghabiskan lebih sedikit waktu untuk mencapai tujuan penting ini. Dengan melakukan hal tersebut memerlukan produk deteksi ancaman yang canggih, namun investasinya sangat berharga.

  7. Adakan Pelatihan Karyawan Secara Berkala

    Seringkali wawasan manusiawi yang membuat perbedaan dalam deteksi pelanggaran data, dan itu memerlukan program pelatihan yang waspada. Tim keamanan jelas harus selalu mengikuti perkembangan, namun penting juga untuk mendidik administrator dan pengguna lain sehingga mereka dapat mengidentifikasi dan melaporkan tanda-tanda peringatan awal kampanye serangan. Ini merupakan bagian dari strategi meningkatkan keamanan infrastruktur IT dalam era digital sekarang ini.

    Berikut adalah beberapa kondisi yang dapat diajarkan kepada karyawan:

    ∗ Internet atau Perangkat yang tidak biasa menjadi lambat
    ∗ Akun yang terkunci
    ∗ Munculan dan situs web yang dialihkan saat menjelajah
    ∗ Pemasangan perangkat lunak tak terduga
    ∗ Perubahan yang tidak dapat dijelaskan pada file
    ∗ Anomali dalam pola lalu lintas jaringan normal
    ∗ Lalu lintas keluar yang tidak normal
    ∗ Lokasi akses tidak beraturan
    ∗ Sejumlah besar permintaan untuk objek atau file yang sama
    ∗ Aktivitas mencurigakan pada jaringan diluar jam kerja
    ∗ Beberapa upaya login gagal
    ∗ Alamat IP tidak dikenal / tidak sah pada jaringan nirkabel
    ∗ Reboot atau shutdown sistem yang tidak dapat dijelaskan
    ∗ Layanan dan aplikasi dikonfigurasi untuk diluncurkan secara otomatis

Jangan berasumsi bahwa pengguna Anda sudah tahu bahwa mereka harus melaporkan kondisi di atas. Mendorong mereka, atau bahkan memberi penghargaan kepada mereka untuk melakukannya akan secara dramatis meningkatkan kecenderungan dan kemampuan organisasi Anda untuk mendeteksi pelanggaran data sejak dini.

Penting juga untuk mendidik manajemen atas (termasuk dewan) tentang pentingnya keamanan dan investasi berkelanjutan yang diperlukan untuk memerangi kejahatan cyber secara efektif.

Kesimpulan:

Dengan sejumlah besar pelanggaran data yang terjadi saat ini dan potensi kerusakan yang signifikan, kebutuhan akan kecepatan sudah jelas ketika mendeteksi adanya serangan cyber. Teknologi ini ada untuk melawan cybercrime secara efektif dan cepat, namun ini adalah lanskap yang selalu berubah, dan organisasi harus rajin terus mengikuti perkembangan – terus menerapkan alat dan kontrol baru.

Teknologi Rumah Sakit untuk Meningkatkan Layanan Pasien

Berkat proliferasi teknologi seluler, konsumen memiliki informasi kesehatan yang jauh lebih ekspresif di ujung jari mereka hari ini daripada yang pernah mereka miliki. Perangkat medis kelas konsumen dilengkapi dengan sensor yang semakin canggih. Sensor tersebut mengumpulkan data tentang diet, tidur, detak jantung, suhu, gula darah, dan metrik kesehatan pribadi lainnya. Teknologi rumah sakit sekarang ini dapat memanfaatkan IoT untuk meningkatkan layanan ke pasien.

Teknologi Rumah Sakit untuk Meningkatkan Layanan Pasien

Penyedia layanan kesehatan menerapkan platform IT untuk mengumpulkan informasi. Informasi tersebut dapat digunakan untuk memberikan perawatan berkualitas lebih tinggi kepada pasien dengan lebih efisien. Ini merupakan salah satu manfaat teknologi rumah sakit pada era digital.

Teknologi Rumah Sakit untuk Meningkatkan Layanan Pasien

Dengan semua inovasi teknologi rumah sakit ini, perusahaan akan mendapatkan keunggulan kompetitif. Peningkatan arus informasi harus membawa dokter dan pasien lebih dekat bersama. Tapi, sayangnya, ini tidak terwujud seperti seharusnya. Dokter dan konsumen sama-sama mengatakan bahwa mereka merasa dibanjiri oleh data dan kekurangan alat dalam memisahkan data yang tidak berguna.

Ini bukan skenario yang ada dalam pikiran ketika teknologi rumah sakit yang lebih baik mulai masuk.

Data: Sebuah berkah atau masalah?

Teknologi data harus membuka jalan menuju perawatan kesehatan yang lebih baik. Pasien harus merasa diberdayakan oleh informasi yang mereka pegang di tangan mereka. Sementara, penyedia layanan kesehatan harus secara jelas melihat hubungan antara data yang lebih banyak dan hasil pasien yang lebih baik. Tapi terlalu banyak dokter dan pasien mengatakan bahwa mereka merasa terbebani oleh semua informasi. Teknologi rumah sakit harus dapat mengatasi hal tersebut dengan melakukan serangkaian analisa dan inovasi pada sistem informasi rumah sakit mereka.

Tampaknya data yang seharusnya memungkinkan perawatan yang lebih baik dapat, pada kenyataannya, memiliki efek sebaliknya. Tanpa wawasan yang dapat ditindaklanjuti, data bisa menghalangi.

Dalam sebuah artikel yang aslinya diterbitkan di MIT Technology Review, seorang ahli onkologi memiliki pasien-pasien ini yang dianggap ‘menurut diri sendiri’. Mereka masuk dengan spreadsheet Excel yang sangat besar ini, dengan semua informasi tersebut- mereka tidak tahu apa yang harus dilakukan.

Bila pasien merasa terbebani dengan informasi, mereka mengabaikannya. Banyak yang mematikan arus informasi dengan melepaskan alat pelacak kesehatan mereka. Ketika penyedia merasa terbebani dengan data yang tidak dapat ditindaklanjuti, mereka mungkin menunda penerapan teknologi rumah sakit tersebut yang dapat memfasilitasi percakapan antara dokter dan pasien.

Hasil seperti ini adalah langkah ke arah yang salah.

Tekanan pada penyedia layanan kesehatan

Pasien selalu memiliki pilihan untuk melepaskan pelacak kesehatan mereka atau mengabaikan komunikasi dari dokter mereka. Penyedia layanan kesehatan, bagaimanapun, berada di bawah tekanan untuk menggunakan teknologi rumah sakit terbaru untuk menjalin hubungan lebih dekat dengan pasien mereka. Mencapai hasil yang berkualitas berarti dokter perlu belajar banyak tentang pasien mereka, dan bagaimana cara menjaga rencana perawatan mereka agar tetap berjalan.

Masalah penyedia yang tenggelam dalam data tidak dapat diatasi hanya dengan mematikan arus informasi. Sebagai gantinya, mereka perlu mengidentifikasi teknologi rumah sakit yang tepat yang akan mengumpulkan informasi secara langsung yang mempengaruhi hasil pasien yang lebih baik dan pengiriman tim perawatan yang lebih efisien.

Jadi, apa yang harus dicari penyedia layanan kesehatan dalam teknologi rumah sakit untuk meningkatkan layanan ke pasien?

Solusi teknologi rumah sakit harus menyaring sejumlah besar data pasien dan mengidentifikasi peninjauan yang akan dikecualikan oleh dokter. Dengan berfokus pada pasien yang tepat pada waktu yang tepat, dokter dapat memperbaiki hasil dan menunjukkan kepada pasien bahwa mereka peduli. Teknologi rumah sakit yang tepat dapat menghasilkan penurunan signifikan dalam kejadian buruk, pembacaan ulang rumah sakit, dan total biaya perawatan. Tapi ini tidak harus datang dengan mengorbankan pengalaman pasien. Melalui konten empati dan personal, penyedia layanan tidak hanya terlibat dengan pasien namun mendapatkan kepercayaan mereka.

Teknologi Rumah Sakit Harus Fokus Pada Fundamental

Kembali pada masa sebelumnya, dokter akan menelepon ke rumah, mempelajari kesehatan pasien mereka melalui percakapan tatap muka. Kebanyakan dokter tidak datang ke rumah pasien lagi. Namun, informasi yang pernah dikumpulkan dari kunjungan tatap muka adalah informasi yang sama yang harus diminta dokter dari teknologi rumah sakit untuk pemantauan kesehatan pasien. Meskipun perangkat lunak yang terlibat mungkin canggih, prinsip dasarnya sesederhana seperti pada masa awal tersebut. Informasi penting – wawasan yang dapat ditindaklanjuti – akan datang langsung dari pasien.

Seiring sistem kesehatan memutuskan apakah atau bagaimana menerapkan alat pemantauan kondisi pasien, mereka harus mengingat peran sebagai dokter. Alih-alih menggunakan teknologi rumah sakit yang hanya membanjiri saluran data, dokter harus mencari alat digital yang memungkinkan percakapan dua arah dengan pasien.

Pendekatan ke Pasien

Pasien akan merasa terbebani oleh informasi yang masuk ke inbox mereka dari penyedia layanan kesehatan mereka, terutama jika informasi tersebut tidak relevan. Tapi bagaimana jika pasien tahu informasinya relevan, karena mengikuti pemeriksaan sebenarnya dari dokter mereka? Alih-alih mengirim pesan yang dianggap oleh penerima sebagai spam, bagaimana jika sistem kesehatan hanya mengirimkan informasi yang diminta konsumen saat check-in reguler?

Pasien jauh lebih mungkin untuk membaca bahan dan mengikuti rekomendasi yang mereka minta. Teknologi rumah sait telah memberdayakan individu dalam hal belanja, perbankan, dan sosialisasi. Mereka sudah terbiasa duduk di kursi pengemudi, dan mereka menginginkan pengalaman yang sama terhadap perawatan kesehatan mereka.

Pasien ingin diberitahu. Mereka menginginkan jawaban yang benar pada saat yang tepat, dan mereka menginginkannya di komputer pribadi dan perangkat mobile mereka. Keterlibatan pasien harus menunjukkan sentuhan pribadi dan perhatian individu.

Rumah Sakit Memiliki Penghalang Lain untuk Diatasi

Penyedia layanan kesehatan perlu mempertimbangkan bagaimana alat pertolongan pasien dapat melibatkan pasien dengan cara yang berarti. Tapi ada pertimbangan penting lainnya dalam menerapkan sistem otomatis untuk keterlibatan pasien.

Karena setiap sistem baru akan mempengaruhi alur kerja klinis, sangat penting bahwa alat baru berdiri sendiri atau terintegrasi dengan alat rekam medis. Tim perawatan membutuhkan alat yang meningkatkan koordinasi dan komunikasi dan tidak memerlukan waktu lama serta tenaga ekstra. Untuk alasan ini, penyedia layanan kesehatan harus mencari alat yang mudah disesuaikan dengan kesiapan variabel, kepegawaian, dan penyelarasan penyedia.

Penyedia dapat menghadapi hambatan lain jika alat keterlibatan pasien mereka bias terhadap data yang hanya mengukur hasil di antara pasien berisiko tinggi dengan kondisi kronis atau segmen spesifik lainnya dari populasi. Sistem keterlibatan pasien yang sesungguhnya – yang mengurangi pemeriksaan ulang, memotong biaya, dan meningkatkan kepuasan pasien – akan memperlakukan semua pasien secara setara.

Selain itu, serangan ransomware wannacry yang sempat membuat layanan rumah sakit besar di Indonesia terhenti juga perlu diantisipasi. Untuk menjawab tantangan ini, pihak Rumah Sakit dapat mengunakan layanan pencadangan infrastruktur IT dengan biaya hemat.

Penyedia harus memilih alat keterlibatan pasien

Ada banyak sistem untuk keterlibatan pasien yang ada saat ini, dan penyedia memiliki beberapa pilihan. Mereka seharusnya hanya memilih sistem yang akan:

  • Aktifkan dialog empati dan personal antara dokter dan pasien;
  • Memberikan informasi yang mudah, tepat waktu, dan relevan kepada konsumen;
  • Berdiri sendiri atau mudah berintegrasi dengan alat rekam medis; dan
  • Perlakukan setiap pasien secara merata
  • Sebuah sistem yang gagal dalam kemampuan ini kemungkinan akan gagal dalam hubungan bermakna dengan pasien.

Sistem yang tidak melakukan hal-hal ini akan membuat pasien dan penyedia terpaut dalam banjir data yang sama yang dapat membuat investasi teknologi rumah sakit anda menjadi kurang efektif.