Belakangan ini, kita mulai sering mendengar dan melihat cuitan di sosial media seputar revolusi Industri 4.0. Mungkin masih banyak diantara kita yang masih mempertanyakan apa itu industri 4.0 sebenarnya. Sebab, masih banyak kesalahan informasi seputar industri 4.0 yang kami perhatikan “melenceng” dari arti dan tujuannya. Untuk itu, kami berikan penjelasan disini seputar industri 4.0 tersebut agar tidak menjadi salah arti dan sasaran.

Apa Itu Industri 4.0

Industri 4.0 adalah industri yang menggabungkan teknologi otomatisasi dengan teknologi cyber. Ini merupakan tren otomatisasi dan pertukaran data dalam teknologi manufaktur. Ini termasuk sistem cyber-fisik, Internet of Things (IoT), komputasi awan dan komputasi kognitif.

Sejarah Revolusi Industri

Industrialisasi dunia dimulai pada akhir abad ke-18 dengan munculnya tenaga uap dan penemuan kekuatan alat tenun, secara radikal mengubah bagaimana barang-barang diproduksi. Seabad kemudian, listrik dan jalur perakitan memungkinkan produksi massal. Pada 1970-an, revolusi industri ketiga dimulai ketika kemajuan dalam otomatisasi bertenaga komputer memungkinkan kita memprogram mesin dan jaringan.

sejarah industri 4.0
Hari ini, revolusi industri keempat mengubah ekonomi, pekerjaan, dan bahkan masyarakat itu sendiri. Di bawah pengertian apa itu Industri 4.0, banyak teknologi fisik dan digital yang digabungkan melalui analitik, kecerdasan buatan, teknologi kognitif, dan Internet of Things (IoT) untuk menciptakan perusahaan digital yang saling terkait dan mampu menghasilkan keputusan yang lebih tepat.

Perusahaan digital dapat berkomunikasi, menganalisis, dan menggunakan data untuk mendorong tindakan cerdas di dunia fisik. Singkatnya, revolusi ini menanamkan teknologi yang cerdas dan terhubung tidak hanya di dalam perusahaan, tetapi juga kehidupan sehari-hari kita.

Elemen Industri 4.0

Seperti pada penjelasan definisi Industri 4.0 sebagai lanjutan dari industri 3.0 yang menambahkan instrumen konektivitas untuk memperoleh dan mengolah data, otomatis perangkat jaringan, IoT, big data analytics, komputasi awan dan keamanan cyber merupakan komponen utama dalam industri 4.0.

komponen industri 4.0

Perangkat konektivitas tersebut dihubungkan pada perangkat fisik industri. Tujuannya adalah untuk menerima dan mengirim data sesuai perintah yang ditentukan, baik secara manual maupun otomatis berdasar keecerdasan buatan.

Perangkat IoT pada Industri 4.0 dikenal dengan IIoT atau Industrial Internet of Things, yang sebelumnya sangat berguna untuk monitoring secara internal.

Dalam konsep industri 4.0, perangkat IoT tersebut dapat terhubung ke jaringan WAN melalui lingkungan cloud. Sampai di lingkungan cloud, data dapat diproses dan di sebar ke pihak lain. Disini memerlukan otomatisasi dan orkestrasi pada lingkungan hybrid cloud. Salah satu caranya adalah dengan menggunakan pendekatan DevOps yang memakai sistem kontainerisasi untuk memudahkan pengembang dan pihak operasional untuk terus meningkatkan performa dan layanan.

Prinsip Rancangan Industri 4.0

Prinsip-prinsip desain memungkinkan produsen untuk menyelidiki transformasi potensial untuk teknologi Industri 4.0. Berdasarkan komponen di atas, berikut ini adalah prinsip desain:

Interoperabilitas

Objek, mesin, dan orang-orang harus dapat berkomunikasi melalui Internet of Things dan Internet of People. Ini adalah prinsip paling esensial yang benar-benar membuat pabrik menjadi pandai.

Virtualisasi

CPS (Cyber-Physical Systems) harus dapat mensimulasikan dan membuat salinan virtual dunia nyata. CPS juga harus dapat memantau objek yang ada di lingkungan sekitarnya. Sederhananya, harus ada salinan virtual untuk semua hal.

Desentralisasi

Kemampuan CPS untuk bekerja secara mandiri. Ini memberi ruang untuk produk yang disesuaikan dan penyelesaian masalah. Ini juga menciptakan lingkungan yang lebih fleksibel untuk produksi. Dalam kasus kegagalan atau memiliki tujuan yang bertentangan, masalah ini didelegasikan ke tingkat yang lebih tinggi. Namun, bahkan dengan teknologi tersebut diimplementasikan, kebutuhan untuk jaminan kualitas tetap menjadi kebutuhan di seluruh proses.

Kemampuan Real-Time

Pabrik yang cerdas harus mampu mengumpulkan data secara real-time, menyimpan atau menganalisisnya, dan membuat keputusan sesuai dengan temuan baru. Ini tidak hanya terbatas pada riset pasar tetapi juga proses internal seperti kegagalan mesin di lini produksi. Objek pintar harus dapat mengidentifikasi cacat dan mendelegasikan tugas ke mesin operasi lainnya. Ini juga sangat berkontribusi pada fleksibilitas dan optimalisasi produksi.

Orientasi Layanan

Produksi harus berorientasi pada pelanggan. Orang dan objek / perangkat pintar harus dapat terhubung secara efisien melalui Internet untuk membuat produk berdasarkan spesifikasi pelanggan.

Modularitas

Di pasar yang dinamis, kemampuan Smart Factory untuk beradaptasi dengan pasar baru sangat penting. Dalam kasus yang khas, mungkin diperlukan waktu seminggu bagi perusahaan rata-rata untuk mempelajari pasar dan mengubah produksinya. Di sisi lain, pabrik pintar harus dapat beradaptasi dengan cepat dan lancar terhadap perubahan musiman dan tren pasar.

Tantangan dan Peluang di Industri 4.0

Bagaimana para eksekutif dapat menavigasi perubahan ini? Dengan adanya integrasi teknologi digital dan fisik di semua bidang bisnis, produksi, mobilitas, dan komunikasi, revolusi industri keempat mewakili pergeseran luas dan menyeluruh yang harus ditangani secara komprehensif jika organisasi ingin berkembang.

Tantangan Industri 4.0

Ketika berhadapan dengan sesuatu yang sangat luas, ada gunanya untuk memeriksa bagaimana hal itu dapat memengaruhi elemen tertentu, kita dapat konsentrasikan pada empat hal:.

Para eksekutif tampaknya melihat teknologi tanpa rasa takut, sebagai equalizer hebat yang akan memberikan lebih banyak akses ke pendidikan, pekerjaan, atau pembiayaan di berbagai geografi dan kelompok sosial yang berbeda.

Dan sebagian besar eksekutif melihat bisnis — baik publik (74 persen) dan swasta (67 persen) —sebagai yang paling berpengaruh pada bagaimana Industri 4.0 akan membentuk masyarakat, bersama dengan dukungan pemerintah.

Namun banyak eksekutif tidak percaya organisasi mereka sendiri memegang kendali atas isu-isu seperti pendidikan dan pembelajaran bagi karyawan, kelestarian lingkungan, atau mobilitas sosial dan geografis. Kesenjangan ini digemakan oleh harapan Milenium, yang percaya bisnis multinasional tidak sepenuhnya menyadari potensi mereka untuk meringankan tantangan terbesar masyarakat.

Jika bisnis benar-benar memainkan peran utama dalam implikasi sosial yang luas dari Industri 4.0, organisasi harus merangkul perubahan transformatif — sebelum terlambat.

Bahkan saat para pemimpin mengenali perubahan yang ditunjukkan oleh Perindustrian 4.0, banyak yang tetap fokus pada operasi bisnis jangka pendek secara tradisional. Peluang jangka panjang dapat menciptakan nilai bagi para pemangku kepentingan langsung dan tidak langsung mereka.

Sebuah penelitian menemukan bahwa 57 persen responden CxO (tingkatan eksekutif) menempatkan pengembangan produk bisnis sebagai masalah utama mereka, dengan peningkatan produktivitas sebesar 56 persen.

Sementara isu-isu ini pas dengan beberapa elemen Industri 4.0, mereka tetap mengandalkan cara tradisional yang mungkin tidak menangkap janji revolusi 4.0 ini.

Industri 4.0 memerlukan pembelajaran berkelanjutan untuk:

  • menggali sumber-sumber talenta,
  • mencapai pasar yang kurang terlayani,
  • menawarkan alat prediksi untuk membantu meningkatkan proses dan mengurangi risiko,
  • menghubungkan rantai pasokan,
  • memungkinkan sistem yang lebih lincah, dan banyak lagi.
Revolusi industri keempat memegang janji teknologi digital dan fisik yang terintegrasi. Pendekatan ini dapat meningkatkan operasi organisasi, produktivitas, pertumbuhan, dan inovasi.

Namun alih-alih menggunakan teknologi digital untuk melakukan hal yang sama yang selalu mereka lakukan sebelumnya, hanya untuk perkara lebih cepat dan lebih baik. Padahal, banyak peneliti menemukan bahwa organisasi Industry 4.0 yang benar menggunakannya untuk membuat model bisnis baru.

Organisasi yang memperluas penggunaan teknologi Industri 4.0 untuk menyertakan pemasok, pelanggan, pekerja, mitra, dan pihak lain dalam ekosistem mereka dapat menemukan manfaat yang lebih transformatif.

Masalahnya dimana ? Menurut sebuah survei, hanya 20 persen dari CxO yang menganggap organisasi mereka sangat siap untuk menangani bisnis dan model pengiriman baru ini. Dan, kurang dari 15 persen percaya bahwa mereka sangat siap untuk teknologi pintar dan otonom.

Banyak eksekutif tampaknya tidak merasakan mendesaknya menangani tantangan masa depan, yakni tenaga trampi. Walau meskipun hanya seperempatnya sangat yakin mereka memiliki komposisi tenaga kerja yang tepat dan keahlian yang dibutuhkan untuk masa depan.

Ini dapat dijelaskan oleh temuan bahwa sebagian besar eksekutif percaya bahwa mereka melakukan semua yang mereka bisa, bahwa mereka dapat mengandalkan sistem pendidikan yang ada, dan bahwa karyawan mereka saat ini dapat dilatih kembali.

Sederhananya, mereka prihatin tetapi juga tidak percaya perubahan radikal diperlukan untuk akhirnya membawa mereka ke mana mereka harus pergi.

Meskipun secara historis teknologi menciptakan lebih banyak pekerjaan daripada yang dihancurkan, pekerjaan yang baru diciptakan ini harus didorong oleh pengembangan tenaga kerja yang efektif.

Berikut beberapa tantangan yang ada dalam industri 4.0:
Mungkin aspek yang paling menantang dari penerapan teknik Industry 4.0 adalah risiko keamanan TI terhadap sistem Industri. Integrasi online ini akan memberi ruang untuk pelanggaran keamanan dan kebocoran data. Pencurian dunia maya juga harus dipertimbangkan. Dalam kasus ini, masalahnya bukan masalah perorangan, tetapi dapat, dan mungkin akan, membebani para produser uang dan bahkan dapat merusak reputasi mereka. Oleh karena itu, penelitian dalam keamanan sangat penting.
Transformasi seperti itu akan membutuhkan investasi besar dalam teknologi baru. Keputusan untuk melakukan transformasi semacam itu harus pada tingkat CEO. Bahkan kemudian, risikonya harus dihitung dan ditanggapi dengan serius. Selain itu, transformasi seperti itu akan membutuhkan modal besar, yang mengasingkan bisnis yang lebih kecil dan mungkin mengorbankan pangsa pasar mereka di masa depan.
Meskipun masih terlalu dini untuk berspekulasi tentang kondisi ketenagakerjaan dengan adopsi Industri 4.0 secara global, adalah aman untuk mengatakan bahwa para pekerja akan perlu untuk mendapatkan keterampilan yang berbeda atau yang semuanya baru. Ini dapat membantu menaikkan tarif kerja tetapi juga akan mengasingkan pekerja sektor besar. Sektor pekerja yang pekerjaannya melakukan hal-hal rutin mungkin akan menghadapi tantangan dalam mengikuti industri. Berbagai bentuk pendidikan harus diperkenalkan, tetapi itu tetap tidak memecahkan masalah untuk pekerja yang lebih tua. Ini adalah masalah yang mungkin membutuhkan waktu lebih lama untuk dipecahkan dan perlu dianalisis lebih lanjut.
Ini bukan hanya kekhawatiran pelanggan, tetapi juga para produsen. Dalam industri yang saling terkait, produsen perlu mengumpulkan dan menganalisis data. Kepada pelanggan, ini mungkin tampak seperti ancaman terhadap privasinya. Ini tidak hanya eksklusif untuk konsumen. Perusahaan kecil atau besar yang belum membagikan datanya di masa lalu harus bekerja dengan cara mereka menuju lingkungan yang lebih transparan. Menjembatani kesenjangan antara konsumen dan produsen akan menjadi tantangan besar bagi kedua belah pihak.

Peluang Industri 4.0

Tujuan utama dari industri 4.0 ini adalah kestabilan distribusi barang dan kebutuhan. Industri 4.0 memungkinkan pendataan kebutuhan masyarakat secara real time, dan mengirim data tersebut ke produsen. Sehingga, para produsen dapat memproduksi dengan jumlah yang tepat sesuai kebutuhan. Tentunya secara ekonomi, hal ini dapat menjaga kestabilan harga. Secara bisnis, hal ini dapat memperluas pasar.

Pelacakan produk dan transparansi akan semakin mengarah ke layanan baru. Hal ini dimungkinkan karena mekanisme Industri 4.0 mengintegrasikan produsen dengan jalur pasokan tanpa batas geografis.

Berikut beberapa contoh peluang yang dimungkinkan dari industri 4.0:

  • Memberikan informasi real-time tentang arus barang dari titik asal ke konsumen
  • Perincian peristiwa: komposisi fisik, manufaktur, dan nomor seri
  • Transparansi tentang faktor seperti asal produk
  • Peningkatan visibilitas proses pengiriman dan status ketersediaan
  • Tautan ke struktur proses bisnis back-end (menggunakan ERP, EMS, CRM, dan sebagainya.)
  • Informasi real-time dan analisis prediktif akan meningkatkan perencanaan dan alokasi ke tingkat berikutnya
  • Integrasi horizontal akan menurunkan biaya untuk menangani jaringan rantai pasokan yang kompleks
  • Integrasi saluran yang mulus akan bergantung pada pengiriman last-mile yang nyaman dan hemat biaya
  • Transparansi pada kualitas dan asal akan membantu perusahaan untuk membedakan di pasar dan memenuhi permintaan konsumen.

Berikut beberapa manfaat industri 4.0 secara garis besar:

Mengoptimalkan produksi adalah keuntungan utama untuk Industri 4.0. Pabrik Cerdas yang berisi ratusan atau bahkan ribuan Perangkat Cerdas yang dapat mengoptimalkan produksi sendiri akan mengarah ke waktu produksi yang hampir nol. Ini sangat penting bagi industri yang menggunakan peralatan manufaktur mahal seperti industri semi konduktor. Mampu memanfaatkan produksi secara konstan dan konsisten akan menguntungkan perusahaan.
Menciptakan pasar fleksibel yang berorientasi pada pelanggan akan membantu kebutuhan masyarakat dengan cepat dan lancar. Ini juga akan melebur batas antara pabrikan dan pelanggan. Komunikasi akan berlangsung antara keduanya secara langsung. Ini mempercepat proses produksi dan pengiriman, secara tepat dan efisien.
Penerapan teknologi Industri 4.0 akan mendorong berbagai bidang seperti TI dan akan meningkatkan pendidikan pada khususnya. Industri baru akan membutuhkan seperangkat keterampilan baru. Konsekuensinya, pendidikan dan pelatihan akan mengambil bentuk baru yang menyediakan industri semacam itu akan tenaga kerja yang dibutuhkan.

Kesimpulan:

Industri 4.0 bukan hanya sekedar jargon siap tidak siap. Pada kenyataannya, hingga saat ini.. Indonesia masih memerlukan transformasi infrastruktur IT, penegakkan kedaulatan data dan akhirnya undang-undang perlindungan data pribadi.

Disamping itu, pendidikan masyarakat perlu mulai di adaptasikan untuk memenuhi kebutuhan keahlian pada era industri 4.0.

Indonesia lebih memerlukan modernisasi sektor agribisnis seperti pertanian, perkebunan dan peternakan.

Setelah itu, Indonesia dapat menggunakan teknologi IIoT dan sebagainya untuk mengoptimalkan rantai pasokan dan penghasil. Inilah hakikat dari Industri 4.0, harap tidak di politisir dan di sesatkan, agar benar-benar bermanfaat.

Pin It on Pinterest

Share This