Definisi dan Pemahaman Arti Bimodal IT Secara Menyeluruh

Bimodal IT adalah pengelolaan dua mode terpisah dari kebutuhan IT. Yang satu fokus pada stabilitas dan yang lainnya pada kelincahan. Hal ini menjadi penting untuk kesuksesan strategi IT pada perusahaan yang cukup besar. Untuk memahami definisi / arti Bimodal IT ada baiknya kita pahami antara tugas IT biasa (cara yang selama ini dilakukan) dengan tugas IT modern dengan lebih menitik beratkan pada inovasi.

Definisi Bimodal IT menurut Gartner

memahami arti bimodal IT

Gartner mendefinisikan bimodal IT dengan :

Bimodal IT adalah praktek mengelola dua hal terpisah. Mode koheren penyediaan sumber daya IT, yang difokuskan pada stabilitas dan yang lain pada kelincahan. Mode 1 adalah tradisional dan berurutan, menekankan keselamatan dan akurasi. Mode 2 adalah eksplorasi dan inovasi, menekankan kelincahan dan kecepatan.

Implikasi arti bimodal IT adalah bahwa mempertahankan cara lama akan menghadapi masa depan yang tidak bagus. Disatu sisi, pekerjaan IT cara lama tetap diperlukan untuk menjaga sumber daya TI yang dibutuhkan tetap berjalan. Dilain sisi mereka dibatasi untuk berpartisipasi dalam kepentingan untuk masa depan perusahaan pada umumnya. Dengan kata lain, bimodal IT terdengar agak klinis dan rapi, tetapi kenyataannya tidak sederhana untuk diterapkan.

Pada praktik di lapangan, ada eksekutif yang membuat kasus bahwa bimodal IT membutuhkan satu filosofi pembangunan untuk semua lingkungan IT, ini agak kurang tepat. Ada juga yang membuat studi kasus untuk bimodal IT berdasarkan pengalaman mereka sendiri.

Bimodal IT dan DevOps

Pada dasarnya, arti bimodal IT ini dapat dipahami dari latar belakang yang membentuknya. Latar belakang ini Ini didasari dari evolusi dalam dunia IT. Evolusi tersebut dari sistem batch ke segmentasi, kemudian dari dimanis ke prediktif, dan kemudian dari Agile ke DevOps.

DevOps merupakan suatu pendekatan yang menggabungkan tim pengembang dan tim operasional. Dari sini kita dapat melihat bahwa: Tim Pengembang (Dev) masuk pada mode 2 yakni IT modern, dan Tim Operasional dapat terdiri dari IT tradisional yang bertugas mempertahankan infrastruktur. Melalui pendekatan DevOps, kita dapat pahami arti bimodal IT ini lebih terang benderang.

Tujuan dari bimodal IT sebetulnya tidak jauh dari tujuan pendekatan DevOps. Bimodal IT bertujuan untuk mempercepat transformasi digital secara berkelanjutan. Kemajuan bisnis saat ini ditentukan dari kecepatan dalam memberikan fitur-fitur baru pada seluruh aplikasi internal dan publik. Semakin cepat dan berkualitas, maka bisnis tersebut akan memiliki keunggulan kompetitif di pasar dan akan memiliki nilai pembeda. Nilai pembeda tersebut dapat lebih unggul dari para pesaing yang tidak menerapkan pendekatan DevOps dan Bimodal IT ini.

Konsep bimodal IT ini cukup mengundang perdebatan. Menurut sebagian orang, Gartner tidak menjelaskan secara terperinci mengenai arti bimodal IT dan dapat mengundang kesalahpahaman yang berakibat fatal. Dalam artikel ini, kita akan coba kembangkan pemahaman arti bimodal IT ini secara menyeluruh.

Jika melihat DevOps sebagai sebuah budaya kerja yang positif, maka dapat diterapkan di seluruh perusahaan. Bimodal IT adalah cara dalam melihat kinerja IT dari sisi pelanggan.

Memahami Arti Bimodal IT Lebih Dalam

Bimodal IT menggambarkan pendekatan yang menjawab kebutuhan perusahaan untuk kedua sistem IT yang stabil dan lincah. Ini sejalan dengan pola kerja DevOps/BizDevOps. Pendekatan ini mengakui bahwa kapasitas teknologi informasi di suatu organisasi harus dapat cepat merespon dinamika bisnis. Dalam perjalanannya, mungkin perusahaan memerlukan orang yang berbeda, proses, teknologi dan anggaran daripada penyediaan sistem IT yang handal. Atau bisa juga dikatakan, perusahaan akan lebih fokus pada teknologi, seperti investasi dalam teknologi informasi.

Para ahli teknologi informasi telah menunjukkan bahwa praktek mengelola dua mode IT bukanlah hal yang baru. Apapun sebutannya, dikotomi antara lama dan baru atau pemeliharaan dan pengembangan telah ada sejak lama.

Forrester Research telah lama menggunakan istilah MOOSE IT untuk berbicara tentang anggaran non-diskresi yang diperlukan untuk menjalankan dan memelihara sistem yang berbeda dengan pengeluaran diskresioner pada inovasi IT. MOOSE adalah singkatan memelihara dan mengoperasikan organisasi, sistem dan peralatan.

Pendekatan bimodal IT, sementara mungkin bukan hal baru, hanya saja menjadi lebih relevan sekarang ini. Dimana bisnis bergulat dengan dampak dari mode baru komputasi seperti mobile, cloud, Internet of Things, dan big data. Hal tersebut berdampak pada proses bisnis mereka, baik pada produk, layanan pelanggan dan model bisnis. Dalam apa yang disebut Digital Age atau era digitalisasi, layanan TI tidak lagi hanya mementingkan operasi back-office, akan tetap fokus utama lebih banyak dalam melibatkan pelanggan dan bagaimana mereka dapat membentuk nilai.

Kebutuhan untuk dua kecepatan IT juga mempengaruhi perubahan peran CIO. Perusahaan saat ini lebih mengakui bahwa menggunakan IT dalam bersaing dalam ekonomi digital membutuhkan keragaman keterampilan IT. Perusahaan tampak bergerak cepat ke versi bimodal. Menurut survei CIO Gartner 2015 dari sekitar 2.800 pemimpin TI (CIO), 47% mengatakan bahwa mereka memiliki wakil CIO di bawah mereka.

Menyeimbangkan Penerapan Bimodal IT

CIO tidak dapat mengubah organisasi TI lama mereka menjadi startup digital, tetapi mereka dapat mengubahnya menjadi sebuah organisasi Bimodal IT. 45% dari CIO saat ini memiliki mode operasi yang cepat, dan diprediksi bahwa 75% dari organisasi TI akan menempuh konsep bimodal IT di tahun 2017.

Anda dapat melakukan pendekatan kanban untuk melakukan strukturisasi dan proses pemeliharaan. Karena dalam banyak kasus, perusahaan akan memiliki lebih banyak perencanaan diawal. Dua pendekatan untuk Agile tidak berarti bahwa tim harus sepenuhnya terpisah. Kedua mode harus berkomunikasi intensif, karena produk baru harus bisa diintegrasikan dengan sistem yang ada.

Pola kerja dapat menjadi kendala terbesar untuk komunikasi yang baik. Dalam modus 1, tim ada banyak skeptisisme tentang tim mode 2 dengan apa yang mereka capai. Orang-orang telah mencoba untuk membangun aplikasi lebih cepat selama beberapa dekade. Ini sangat penting untuk mempekerjakan tim mode 2 untuk membuat aplikasi dalam waktu satu bulan sehingga mereka dapat menunjukkan keberhasilan.

jasa managed services

Mengapa begitu penting untuk memiliki kesuksesan awal?

Dengan cara itu orang-orang datang ke proses dengan ide-ide baru. Tanpa itu, orang menerima status quo. Mengingat antusiasme untuk bimodal IT, Anda mungkin berpikir bahwa hal ini sebagai solusi sempurna untuk setiap perusahaan. Itu tidak benar sepenuhnya. Ada batasan yang pasti untuk organisasi yang bisa mendapatkan keuntungan dari Bimodal IT. Jika Anda melihat bimodal murni, itu untuk organisasi yang lebih besar. Organisasi Startup menggunakan mode 2, karena kebanyakan infrastruktur mereka berada pada lingkungan clouds.

Akhirnya, dapat kita pahami bahwa bimodal IT ini untuk perusahaan skala besar. Dimana mereka memiliki banyak infrastruktur dan menghadapi dinamika dalam evolusi digital yang sangat cepat. Bimodal IT dan praktik DevOps dapat menjawab tantangan tersebut.

Comment (1)

  1. […] Transformasi digital membawa perubahan besar dalam dunia IT. Seluruh pihak terutama CIO akan semakin perlu untuk memahami arti Bimodal IT secara menyeluruh.  […]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *