Konsep Otomatisasi Jaringan dan Manajemen Perubahan

Dalam pengembangan perangkat lunak, ada keinginan kuat untuk dapat membuat perubahan ke kode sumber dari aplikasi setiap saat. Hal tersebut memerlukan keamanan dan prediktibilitas. Untuk menghasilkan beberapa manfaat yang sama dengan infrastruktur jaringan, konsep tersebut dapat dilakukan saat ini. Sebuah konsep otomatisasi jaringan diperlukan untuk dapat mendukung lingkungan DevOps.

Konsep Otomatisasi Jaringan

konsep otomatisasi jaringan perusahaan

Sebuah konsep otomatisasi jaringan harus dapat menggambarkan secara jelas mengenai metodologi, proses, dan teknologi yang dibutuhkan. Hal ini juga dapat membantu team IT perusahaan dalam mengotomatisasi konfigurasi dan manajemen perangkat jaringan. Pada akhirnya, otomatisasi jaringan dapat meningkatkan ketersediaan layanan jaringan dan memudahkan pengelolaan jaringan virtual di perusahaan anda.

Otomatisasi jaringan menggunakan beberapa perangkat software untuk merancang dan mengimplementasikan konsep otomatisasi jaringan Anda sendiri. Anda dapat mulai mengotomasi beberapa secara manual. Tujuan menggunakan konsep otomatisasi jaringan adalah untuk mengoptimalkan kemampuan, efektifitas operasional jaringan, dan efisiensi.

Untuk mengaktifkan penggunaan satu alat manajemen konfigurasi di data center perusahaan anda, ada beberapa tools untuk yang menyediakan akses admin ke sumber daya jaringan yang perlu untuk dikelola, misalnya: antarmuka jaringan, VLAN, SNMP dan banyak lagi.

Vendor bebas untuk menerapkan jenis dan penyedia mereka sendiri. Dalam beberapa kasus, jenis dari vendor ini dapat menduplikasi fungsi yang ditemukan, tetapi lebih sering kita harapkan fungsi ini menjadi aditif. Beberapa vendor sedang mengembangkan jenis dan penyedia khusus untuk peralatan jaringan mereka. Vendor ini ingin memastikan bahwa pelanggan mereka dapat memperoleh nilai maksimal dari investasi mereka dalam hardware dan software untuk menerapkan suatu konsep otomatisasi jaringan.

Sebagai contoh penerapan konsep otomatisasi jaringan, mari kita amati sebuah contoh tugas kecil. Ini merupakan langkah awal yang khas ketika mengadopsi otomatisasi jaringan. Di samping meningkatkan efisiensi dan kualitas, ini juga dapat memberikan jalan kembali ke beberapa waktu, sehingga Anda dapat lebih mengeksplorasi dan memperoleh manfaat dari otomatisasi jaringan. Anda dapat menemui beberapa contoh tugas kecil tersebut melalui berbagai kegiatan yang diperlukan untuk mendorong layanan jaringan secara bersama. Seperti pada siklus kehidupan desain awal dan rekayasa, melalui peluncuran, pengujian, verifikasi, pemantauan, pemecahan masalah, dan optimasi.

Untuk memulai dengan hal tersebut, berikut yang harus dipenuhi:

  • Sebuah titik awal yang jelas
  • Sebuah hasil yang diinginkan (apa sebetulnya masalah yang akan Anda coba untuk atasi?)
  • Pemahaman prosedur yang baik
  • Semua input yang diperlukan secara lokal yang tersedia pada router atau switch
  • Semua tindakan dan output berlaku secara lokal pada router atau switch

Kemudian anda dapat menggunakan kekuatan otomatisasi jaringan tidak hanya pada jaringan yang ada, tapi anda dapat menggunakan fleksibilitas tambahan dan kustomisasi untuk menyesuaikan desain jaringan Anda berikutnya dengan kebutuhan spesifik dari bisnis Anda.

Beberapa contoh untuk arsitektur kustom yang diaktifkan oleh otomatisasi jaringan meliputi:

  • Ketersediaan tinggi untuk kantor cabang otonom yang dihubungkan melalui salah satu dari beberapa kemungkinan teknologi mobile.
  • Redundansi Geografis, perimeter cluster keamanan otomatis di luar kemampuan mengkonfigurasi dari Hot Standby Router Protocol (HSRP) dan failover stateful firewall.
  • Konfigurasi otomatis rak data center yang baru dikerahkan menggunakan Link Layer Discovery Protocol (LLDP), EEM, dan Auto Smartports.

Anda dapat menemukan contoh lebih lanjut dalam komunitas scripting “infrastructure as code” di website lain. Namun perlu kita ingat bahwa jenis otomatisasi jaringan yang paling bermanfaat adalah yang sesuai dengan kebutuhan spesifik Anda.

Manajemen Perubahan Pada Otomatisasi Jaringan

Beberapa software otomasi jaringan dapat mengotomatisasi siklus operasional perangkat jaringan dari penyediaan manajemen berbasis kebijakan perubahan, kepatuhan, dan administrasi keamanan. Ketika dikombinasikan dengan perangkat lunak lainnya, Anda mendapatkan solusi terpadu untuk mengatasi kesalahan jaringan, ketersediaan, dan kinerja dengan perubahan, konfigurasi, kepatuhan, dan diagnostik otomatis. Otomasi jaringan Otomasi merupakan salah satu komponen dari solusi manajemen jaringan yang menyediakan pendekatan otomatis seluruh domain manajemen jaringan.

Pada dasarnya, konsep otomatisasi jaringan yang akan anda terapkan harus mampu mengakomodir kebutuhan manajemen perubahan pada konfigurasi jaringan. Misalnya, seorang manajer mungkin mengatakan upgrade dan reboot saklar inti tidak masalah karena ada saklar berlebihan. Tapi upgrade saklar inti pada jam kerja bisa sangat berbahaya bahkan jika ada redundansi.

Praktik Terbaik Manajemen Perubahan Jaringan

Untuk menghindari kegagalan jaringan, perubahan dapat dilakukan setelah melakukan sedikit penelitian pada dokumentasi sebelumnya.

Membuat Rencana Matang

Rencan perubahan tidak selalu harus dituliskan jika hal itu merupakan perubahan kecil. Akan tetapi dengan cara tersebut, anda akan kesulitan untuk bekerja sesuai skala prioritas. Walaupun anda hanya akan menambahkan VLAN, ini dapat menyebabkan masalah tak terduga. Untuk perubahan yang lebih kompleks, tulislah rencana untuk seluruh langkah yang dibutuhkan, command, script, dan proses rollback. Tentukan waktu yang dibutuhkan pada setiap langkah tersebut. Buatlah breaking point untuk mengenali apa yang berjalan dan di titik mana anda harus melakukan roll back.

Periksa Apa Yang Direncanakan dan Telah Dilakukan

Mendapatkan pendapat kedua terhadap rencana dan apa yang sudah dilakukan merupakan langkah yang lebih baik terhadap tujuan strategis. Ini bukan berarti bahwa Anda harus selalu menebak pekerjaan Anda, tetapi orang lain mungkin memiliki beberapa pengalaman otomatisasi jaringan yang dapat membantu anda dalam menghindari masalah. Orang ini mungkin sudah mengalami beberapa bug / masalah atau belajar sesuatu yang belum Anda alami atau pelajari. Tidak boleh ada rasa malu dalam mendapatkan pendapat kedua pada rencana Anda. Anda dapat menemukan konsultan IT yang berpengalaman dalam mendukung pekerjaan jaringan skala besar lintas negara.

Memahami Titik Permulaan

Tentu akan terlalu sulit untuk mengetahui perubahan jika tidak mengetahui seperti apa jaringan anda sebelumnya. Sebelum mengimplementasikan perubahan, ada beberapa hal yang perlu anda ketahui. Misalnya: melihat pemanfaatan link: Terlihat seperti apa tabel alamat MAC dan tabel routing ?. Semakin banyak data yang Anda miliki, anda dapat semakin percaya diri dalam melakukan perubahan tanpa perlu rasa khawatir akan menyebabkan jaringan kehilangan konektivitas.

Selalu Sediakan Pencadangan Konfigurasi Jaringan

Terkadang masalah dapat terjadi dalam melakukan perubahan. Ini bukan tidak selalu berarti bahwa anda telah melakukan suatu kesalahan. Anda reboot switch dan tetap kosong tanpa konfigurasi. Dalam hal ini yang menjadi faktor penting adalah seberapa cepat kita dapat mengatasi hal tersebut. Konsep otomatisasi jaringan yang diterapkan dengan baik dapat membantu anda dalam mencadangkan konfigurasi seluruh perangkat jaringan. Ini dapat menghemat waktu anda dan dapat mengatasi kegagalan jaringan saat anda melakukan perubahan konfigurasi.

konsultan manajemen jaringan LAN, WAN, Virtual

Manfaat Utama Otomatisasi Jaringan

Berikut beberapa manfaat utama dari otomatisasi jaringan:

  • Mengurangi biaya dengan mengotomatisasi tugas kepatuhan dan konfigurasi yang memakan waktu jika dilakukan secara manual.
  • Membantu perusahaan anda agar dapat lulus pada audit dan kepatuhan persyaratan dengan mudah melalui penegakan kebijakan proaktif, dan pelaporan kepatuhan secara otomatis.
  • Meningkatkan keamanan jaringan dengan mengakui dan memperbaiki kerentanan keamanan sebelum mengganggu jaringan.
  • Meningkatkan stabilitas jaringan dan uptime dengan mencegah inkonsistensi dan kesalahan konfigurasi.
  • Memberikan daya ungkit proses yang di dasari oleh otomatisasi untuk memberikan integrasi aplikasi dan mencapai siklus penuh alur kerja otomatisasi IT. Orkestrasi IT akan sangat berguna untuk mempercepat tim DevOps dalam meningkatkan kualitas aplikasi dan layanan.
Tips dari Tenaga ahli jaringan data center skala besar:

Kebanyakan kejadian kegagalan jaringan disebabkan oleh manusia, bukan oleh bug atau masalah listrik. Membuat kesalahan adalah hal yang manusiawi, lumrah dan wajar. Para manajer IT (CIO/CTO) perlu memberikan solusi untuk mencegah kesalahan yang mengakibatkan kegagalan jaringan, yakni dengan melakukan otomatisasi IT dibawah orkestrasi IT. Ini seperti membuat script atau program yang akan mengkonfigurasi perubahan dan melakukan verifikasi terhadap perubahan tersebut. Ini merupakan suatu keharusan bagi setiap perubahan dalam skala besar. Lakukan pengujian terlebih dahulu, sampai mana dampak yang disebabkan ketika mengotomatisasi perubahan. Mungkin anda telah mendengar tentang orang-orang yang sengaja menghapus konfigurasi 200 switch sebelum mendeteksi masalah. Hal tersebut merupakan tindakan yang sangat ceroboh.

Untuk mengotomatisasi sesuatu, harus benar-benar berpikir melalui semua langkah yang harus diambil dan bagaimana untuk memverifikasi semuanya. Hal ini juga dapat membantu untuk menyimpan hasil dari command, dan log dalam database sehingga Anda dapat melakukan analisis jika terjadi kesalahan ketika menjalankan script. Cobalah pada satu atau beberapa perangkat yang tidak terlalu penting pada awalnya, jika mungkin, kemudian beralih ke bagian lain dari jaringan.

Artikel Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *